Koran Cirebon Group


Diterbitkan Oleh :PT. ARJUNA TARUNAKARYA

Berdasarkan : UU No. 40. Tentang PERS

Oleh : YAYASAN JASMINE PERSADA INDONESIA

SK. Menkumham : No. AHU : 00283.50.102014

SK Pendirian :Akta No. 15 Tanggal 17-04-2014





Pendiri : Agus Manurung, SH.MH., Asih Mintarsih / Firda, Sudiaji


Penasihat : Agus Manurung, SH.MH., Dr. H. Diding Syafrudin


Penasihat Hukum : Dr.Lusia Sulastri S.H.M.H (Jasmine)


Pemimpin Umum : Firda


Pemimpin Perusahaan : Asih Mintarsih


Pemimpin RedaksI : Sudiaji


Dewan Redaksi : Dr. H. Diding Syarifudin H. Moch Carkim, Darma Kusuma Asih Mintarsih, Sudi Aji, Lian Lubis, Ferry Rusdiono


Redaktur : Agus Budiman


Editor : Iman Suparman, Betran Ernowo


Korlap : Agus Tri


Sekertaris Redaksi : Mala Sari Wangi


Staff Redaksi : Muali, Azis Kurniawan


Pemasaran : Iip Anipah, Nex Pusman Fitri


Layout : Jegrog


Korwil : Uud Nurul Huda

KABIRO KORAN CIREBON


Kota Cirebon : Nando


Kabupaten Cirebon : Suwandi


Cirebon Timur :


Cirebon Barat : Jaeni


Indramayu :Parto


Kuningan : IR. Iwan Yulistiawan,Kodir Danu Wijaya


Majalengka : Dede Sukmara,


Banten : Asmari Abdulrrochim


Subang : Gusman


Garut :Beni Nugraha AMD.KD


Bengkulu :Desmi Herawati


Tegal :Fahrizal



WARTAWAN KORAN CIREBON


Kota Cirebon : Tatang,Febri, Agusra Efendi, Prayoga


Kab. Cirebon :Agus Irnawan, Karnadi, Sugiarno, Nurhendi


Subang :Arthur


Kuningan : Valeriana, Renaldo Ernowo


Majalengka : Uung Maskur,S Dede Suhardi, Didin fachrudin, Ade Prayitno, Haryanto


Indramayu :Muhamad Lutfi, Sugono


Jawa Tengah : Tuti Setiawati


Jakarta (Wilayah Liputan KPK, Kementerian dll) : Dade


Bandung : Jamaludin


Bekasi :Novianto Kurniawan


Bengkulu : Keno Helwan

Cianjur : Moh. Arfin Yusuf

No. Rek BRI : 4130-01-012390-53-1

Alamat Redaksi/Tata Usaha/Iklan :

Jl. Sudirman - Taman Kota Ciperna Blok B.2 Kav 1-2 Ciperna - Kec. Talun Kab. Cirebon

Telp : 081321300641 - 085974029828

Percetakan : CV. Angkasa & Brother

Isi di luar tanggung jawab percetakan

Pengiriman Berita :redaksikorancirebon@gmail.com

koranecirebon@gmail.com

Iklan dan Pemasaran :

Navigation
Berita Terkini // Lihat Semua 

AWAL BERDIRINYA KESULTANAN KANOMAN CIREBON

Cirebon (Koran Cirebon) - 2/2 2020. Awal Berdirinya Kesultanan Kanoman Cirebon adalah
Panembahan Adining Kusuma (Panembahan Ratu II) yang merupakan keturunan Kanjeng Sunan Gunung Jati ke - 6 tetapi menjadi Raja Cirebon ke - 3 sejak tahun 1649 - 1662 Masehi. Beliau memiliki putra putri diantaranya yang menonjol namanya yaitu P.Martawijaya , P. Kartawijaya dan P. Wangsakerta.

   Saat di Wawancara oleh Koran Cirebon Arohman dari Keraton Kanoman mengungkapkan"
Menurut satu versi para putra ini memiliki ibu permaisuri yang sama yaitu putri Susuhunan Hamangkurat I (Amangkurat I) Kerajaan Mataram Islam,Namun juga ada dari versi lain yang mengatakan kalau ketiganya memiliki ibu permaisuri yang berbeda.

   Karena Panembahan Ratu II bersama P. Martawijaya dan P. Kartawijaya pergi ke Keraton Mataram Islam yang berada di Plered Jogjakarta, jadi untuk sementara P. Wangsakerta ditunjuk sebagai pejabat sementara untuk menggantikan ayahnya yang sedang berada di Keraton Pakungwati Cirebon.

   Saat Panembahan Ratu II wafat dan dimakamkan di Astana Girilaya Jogjakarta, kedua putranya (P.Martawijaya dan P.Kartawijaya) tetap tinggal di Keraton Mataram Islam sampai terjadinya penyerbuan ke Keraton Plered Jogjakarta oleh P. Trunojoyo (pernah menjadi menantu Susuhunan Amangkurat I) tahun 1677 Masehi,dan penyerbuan ini menyebabkan Susuhunan keluar dari keraton menyelamatkan diri ke arah Banyumas dan wafat di Tegal.

   Sehingga kedua Pangeran dari Cirebon sempat diamankan oleh pasukan Trunojoyo dan dibawa ke markasnya di daerah Blitar dan Kediri setelah mendapat kabar buruk tentang kedua kakaknya,maka P.Wangsakerta menemui Sultan Banten Sultan Ageng Tirtayasa untuk membantu dan  menjembatani kepada Trunojoyo agar kedua pangeran Cirebon tersebut dikembalikan ke Cirebon.

   Akhirnya pasukan Kesultanan Banten dan P. Wangsakerta segera menjemput kedua pangeran dan langsung membawanya ke Banten untuk menemui Sultan Ageng Tirtayasa yang masih merasa sebagai kerabat sesama keturunan Kanjeng Sunan Gunung Jati.

   Dari hasil yang telah Sesuai dengan kesepakatan dan hasil dari musyawarah keluarga Cirebon dan Sultan Ageng Tirtayasa maka kedua pangeran akan dinobatkan sebagai Sultan dengan pembagian P.Martawijaya menempati Keraton Pakungwati (kemudian disebut Keraton Kasepuhan) dan P.Kartawijaya menempati area tanah tua (cikal bakal Caruban Nagari, dimana menjadi rumah kediaman Ki Gede Alang-Alang/Ki Danuwarsih, P. Walangsungsang/Mbah Kuwu, Ratu Mas Rara Santang (Ibunda Kanjeng Sunan Gunung Jati), Kanjeng Sunan Gunung Jati bersama keluarga dan para sesepuh lainnya.

   Pada masa awal berdirinya Caruban Nagari yang saat ini disebut area Bangsal Witana didalam komplek Keraton Kanoman,
Pada tahun 1678 dimulai pembangunan beberapa bangunan lain di area Bangsal Witana  meskipun saat itu sudah ada bangunan lain yang dibangun sebagai kediaman Ratu Mas Rara Santang bersama Kanjeng Sunan Gunung Jati yaitu Gedong Pulantara.

   Dan bangunan yang dibangun oleh Panembahan Ratu I (Pangeran Emas Zainul Arifin) Raja Cirebon ke - 2 (bertahta tahun 1570-1649) yaitu Ruang Prabayaksa Mande Mastaka dan Pendopo Jinem Keraton Kanoman pada tahun 1588 Masehi, Selain itu Langgar Alit didepan Pendopo Jinem pun dibangun tahun 1510 Masehi oleh Pangeran Sebalingkin (sebelum diangkat menjadi Sultan Banten pertama tahun 1552 Masehi) , Lawang Si Blawong dan Siti Hinggil pun diketahui telah ada bangunannya sejak masa Prabu Detya Maha Raja Sri Jayabupati (bertahta tahun 1030-1042 Masehi sebagai Maha Raja Galuh - Sunda).

(RED.Koran Cirebon)
Banner

Post A Comment: