BOX REDAKSI


Koran Cirebon Group


Diterbitkan Oleh :PT. ARJUNA TARUNAKARYA

Berdasarkan : UU No. 40. Tentang PERS

Oleh : YAYASAN JASMINE PERSADA INDONESIA

SK. Menkumham : No. AHU : 00283.50.102014

SK Pendirian :Akta No. 15 Tanggal 17-04-2014





Pendiri : Agus Manurung, SH.MH., Asih Mintarsih / Firda, Sudiaji


Penasihat : Agus Manurung, SH.MH., Dr. H. Diding Syafrudin


Penasihat Hukum : Dr.Lusia Sulastri S.H.M.H (Jasmine)


Pemimpin Umum : Firda


Pemimpin Perusahaan : Asih Mintarsih


Pemimpin RedaksI : Sudiaji


Dewan Redaksi : Dr. H. Diding Syarifudin H. Moch Carkim, Darma Kusuma, Sudi Aji, Ferry Rusdiono, BRIGEN POL (P) DRS. A. Rusno Prihardito , Rudi


Redaktur : Agus Budiman


Editor : Betran Ernowo


Korlap : Agus Tri


Sekertaris Redaksi : Mala Sari Wangi


Bendahara Redaksi : Valeriana Ernowo


Staff Redaksi : Muali, Muhadi, Rendy Setiawan, Shidiq Wibisono


Pemasaran : Iip Anipah


Layout : Jegrog


Kaperwil Jabodetabek : Amos Mainase


Kaperwil Jateng : Renaldo Ernowo SE


Korwil : Nurzaman


Korwil Lampung : Eko Hariyanto


Wartawan Investigasi : Asep Saefulloh


KABIRO KORAN CIREBON


Kota Cirebon : Prayoga


Kabupaten Cirebon : Suwandi


Cirebon Timur : Nurhendi


Cirebon Barat :


Indramayu :Parto


Kuningan : Supriyadi


Majalengka : Dede Sukmara,


Cimahi : Dadang Setiawangi


Banten :


Subang : Gusman


Garut : Beni Nugraha AMD.KD


Bengkulu : Desmi Herawati


Lampung Utara :


Tegal : Tuti Setiawati



WARTAWAN KORAN CIREBON


Kota Cirebon : Tatang, Agusra Efendi, Dodi Agustian


Kab. Cirebon :Agus Irnawan, Indah Jusari, Suparman, Safitri,


Subang :Arthur


Kuningan :


Majalengka : Uung Maskur,S Dede Suhardi, Didin fachrudin


Indramayu : Aan Haryati


Jabodetabek : Hendra, Martin LS


Jawa Tengah :


Jakarta (Wilayah Liputan KPK, Kementerian dll) : Feri Rusdiono

Jakarta : Megi


Bandung : Jamaludin


Cimahi : Juju Juariah


Bekasi :


Bengkulu :

Cianjur : Moh. Arfin Yusuf

No. Rek BRI : 4130-01-012390-53-1

Alamat Redaksi/Tata Usaha/Iklan :

Jl. Sudirman - Perumahan Taman Kota Ciperna Blok B.2 Kav 1-2 Ciperna - Kec. Talun Kab. Cirebon

Telp : 0812 1310 3031 - 0821 1776 2817

Percetakan : CV. Angkasa & Brother

Isi di luar tanggung jawab percetakan

Pengiriman Berita :redaksikorancirebon@gmail.com

koranecirebon@gmail.com

Iklan dan Pemasaran :

Navigation
Berita Terkini // Lihat Semua 

Perkuat Kerjasama di Bidang Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kelautan, Korea-Indonesia MTCRC Lakukan Survei di Perairan Cirebon

 

Koran Cirebon - Korea-Indonesia MTCRC (Marine Technology Cooperation Research Center) berkolaborasi dengan Institut Teknologi Bandung (ITB) mengadakan survei di area perairan Cirebon selama 5 hari, dimulai pada tanggal 28 Maret 2022 sampai dengan 1 April 2022. Dalam peningkatan kerjasama di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi kelautan antara Republik Korea dan Republik Indonesia, Korea-Indonesia MTCRC telah menyelenggarakan berbagai kegiatan seperti joint research project dan capacity building sebagai bentuk implementasi proyek ODA (Official Development Assistant).

Drone Survei di Bungko Lor, Cirebon

Proyek ODA tersebut berfokus pada penelitian di wilayah laut Cirebon, pengadaan peralatan survei laut dan program pelatihan. Pelaksanaan survei di perairan Cirebon ini memanfaatkan perlengkapan dan peralatan survei seperti MBES (Multi-Beam Echo Sounder), SBP (Sub-Bottom Profiler), ADCP (Acoustic Doppler Current Profiler), CTD (Conductivity Temperature Depth), Grab sampler, niskin bottle, drone, dan kapal ARA. Dr. Hansan Park, Direktur MTCRC sekaligus manajer proyek ODA mengatakan “di antara berbagai kegiatan untuk kerjasama ilmu pengetahuan dan teknologi kelautan antara kedua negara, survei ini sangat penting karena didasarkan pada penelitian kelautan yang konkret dan praktis. Kami berencana untuk memperluas dan melanjutkan kegiatan seperti penelitian kelautan dan capacity building tersebut”.


Drone Survei di Lemahwungkuk, Cirebon

Survei diawali dengan melakukan pemasangan dan uji coba peralatan MBES, ADCP dan SBP yang penggunaannya masih jarang dimanfaatkan agar pengaturan, pengoperasian, dan pemanfaatan selama survei berlangsung dapat dilakukan dengan baik. Berkolaborasi dengan Dr. Lamona Irmudyawati Bernawis sebagai salah satu dosen Oseanografi di ITB (Institut Teknologi Bandung), pengambilan data pada hari kedua survei dilakukan menggunakan CTD Valeport Midas+ untuk mengukur konduktivitas, suhu, salinitas, kekeruhan, klorofil-a, pH, oksigen terlarut, PAR, fluorometer, dan densitas di 19 titik wilayah perairan Cirebon. Kegiatan ini dilakukan sebagai bentuk dukungan Korea-Indonesia MTCRC untuk Indonesia melalui kolaborasi survei rutin di Perairan Cirebon. Pengambilan sampel sedimen dan air laut juga dilakukan menggunakan grab sampler dan niskin bottle di 10 titik Perairan Cirebon. Sepanjang perjalanan menuju titik pengukuran, data arus diambil menggunakan ADCP yang telah dipasang di bagian sisi kapal ARA. ADCP yang digunakan dalam survei ini juga dilengkapi dengan sistem VM(Vessel-Mounted) yang memungkinkan pengukuran akurat melalui revisi lokasi real-time saat kapal survei tersebut sedang bergerak.

Proses pengambilan data menggunakan CTD

Pada hari ketiga dan keempat, survei dibagi menjadi 2 kegiatan yaitu survei kelautan dan survei drone. Survei kelautan yang dilakukan selama 2 hari tersebut difokuskan pada pengukuran batimetri menggunakan peralatan MBES dengan area cakupan MBES seluas 3 km x 1,7 km (5,1 km2). Sedangkan survei drone dilakukan dalam rangka mendukung mahasiswa Oseanografi ITB dalam mengumpulkan data untuk penyusunan Tugas Akhir, sekaligus merupakan kegiatan capacity building program dariKorea-Indonesia MTCRC di Area Perairan Cirebon. Survei drone dilakukan di dua lokasi yang berbeda, yaitu Bungko Lor dan Lemahwungkuk. Target garis pantai yang dipetakan adalah 5 km, dengan 3,5 km di Bungko Lor sebagai daerah budidaya garam dan 1,5 km di Lemahwungkuk sebagai daerah yang memiliki potensi sebaran marine debris. Untuk menjaga akurasi pemetaan, drone juga dikombinasikan dengan pengukuran posisi referensi akurasi tinggi dengan menggunakan RTK GNSS untuk koreksi. Data drone nantinya akan dimanfaatkan oleh mahasiswa dan para peneliti, baik peneliti MTCRC maupun peneliti dari berbagai instansi untuk menganalisis perubahan garis pantai dan perhitungan marine debris (sampah laut) di Wilayah Cirebon.  “Karena topik tugas akhir saya mengenai perubahan garis pantai dan saya ingin melakukan verifikasi di lapangan, jadi harapannya dengan mengikuti survei ini, saya bisa lebih memahami bagaimana drone mapping dilakukan”, ungkap Avissa yang merupakan salah satu mahasiswa yang mengikuti kegiatan survei drone tersebut.

Proses Instalasi Acoustic Doppler Current Profiler

Selanjutnya survei dilakukan untuk pengukuran data dasar laut dengan menggunakan SBP di dalam area survei dengan total panjang 6 km, kegiatan ini diakhiri dengan proses uninstall dan pembersihan peralatan. Pemanfaatan perlengkapan dan peralatan survei MTCRC maupun data-data primer yang berhasil didapatkan selama 5 hari terakhir diharapkan dapat memberikan dukungan kepada banyak pihak yang berkepentingan dalam pengambilan kebijakan pengelolaan wilayah, terutama Pemerintah Cirebon. “MTCRC memiliki banyak peralatan yang bisa menunjang kegiatan survei, jadi saya harap melalui kegiatan survei ini, semakin banyak pihak yang bisa memanfaatkan peralatan MTCRC, dan kita bisa mendapatkan data-data primer ilmu kelautan, karena seperti yang kita ketahui di Indonesia sendiri sulit untuk mendapatkan data primer ilmu kelautan. Dengan survei ini, dimana team banyak mengambil data primer ilmu kelautan, tentu akan memberikan hasil yang baik dan membantu pemerintah dalam memberikan rekomendasi pengelolaan kebijakan wilayah.” ungkap Ivonne M. Radjawane, Ph.D selaku Direktur Korea-Indonesia MTCRC.

Riam Badriana yang merupakan Peneliti yang bertugas sebagai PIC dari kegiatan survei tersebut menekankan bahwa survei di Perairan Cirebon ini memiliki tujuan utama untuk memenuhi kriteria ODA dan capacity building. Capacity building program diharapkan dapat membantu meningkatkan kapabilitas penelitiMTCRC dan pihak lain yang terlibat seperti mahasiswa dan dosen ITB dalam memanfaatkan peralatan survei kelautan yang telah dihibahkan dari Korea ke Indonesia melalui proyek ODA. “Survei-survei yang telah dilakukan sebelumnya di Perairan Cirebon hanya difokuskan untuk mendukung capacity building program, namun pada kesempatan kali ini kami berharap akan mampu untuk mendapatkan berbagai data kelautan, seperti data batimetri, hidrografi, sedimen, foto udara, dan parameter lingkungan yang dapat diolah sehingga cukup mewakili kondisi perairan dan pesisir Cirebon” tambahnya.

Survei Hari Kedua bersama Dosen Oceanography ITB

Chungkyun Jeon selaku Head of MTCRC Education & Training Department juga turut terjun ke lapangan dan mengikuti survei kelautan selama 5 hari. Beliau menyampaikan bahwa kegiatan survei kali ini dapat berguna dalam mengumpulkan data ilmu kelautan dan mempraktekkan pengoperasian peralatan di Perairan Cirebon. “Saya berharap, kami dapat melakukan pelatihan langsung secara berkala berdasarkan survei lapangan yang selama ini terkendala karena pandemi, dan kami juga memiliki rencana untuk terus memperkuat kapabilitas di bidang penelitian kelautan, mengadakan joint research dengan cara memperluas peserta dari berbagai instansi pemerintah, mahasiswa, dan peneliti di Indonesia” ungkap beliau.

Seluruh kegiatan survey yang dilakukan ini diharapkan dapat membantu meningkatkan kapasitas para peneliti dalam menggunakan peralatan survei. Direktur Korea-Indonesia MTCRC juga mengungkapkan hal yang sama, beliau berharap agar MTCRC menjadi pusat penelitian yang unggul dan bekerjasama dalam jangkauan yang luas dengan berbagai instansi pemerintahan dan pendidikan di Indonesia maupun di Korea. Konsisten dalam mendukung kegiatan penelitian kelautan, tidak hanya di Cirebon tetapi juga di berbagai wilayah lain di Indonesia.

Foto bersama tim Survei di Perairan Cirebon

Korea-Indonesia MTCRC adalah pusat penelitian bersama antar pemerintah di bidang Ilmu dan Teknologi Kelautan antara Korea yang diwakili oleh KIOST (Korea Institute of Ocean Science and Technology) atas nama MOF (Ministry of Oceans and Fisheries) dan Indonesia yang diwakili oleh ITB dan Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi yang bertujuan untuk memperkuat dan mempromosikan kerjasama praktis di bidang ilmu dan teknologi kelautan antara kedua negara.

Mengangkat judul ‘Survei Dasar (Untuk) Laut dan Pesisir dan Peningkatan Kapasitas di Cirebon, Indonesia’, ODA proyek merupakan implementasi dari Pelaksanaan Pengaturan (PP) dalam MTCRC. Salah satu proyek ODA yakni proyek peningkatan kapasitas, survei dasar laut dan pesisir Cirebon. Diawali dengan hibah berbagai peralatan penelitian dan pelatihan kelautan oleh KIOST atas nama MOF, dimana kapal survei ARA dan berbagai peralatan yang dipakai pada survei kali ini termasuk salahsatu dari bentuk implementasi tersebut. ( Red )

Banner

Post A Comment: